Beranda Kilas Berita Kapoldasu Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak Berlakukan PPKM Skala Mikro Di...

Kapoldasu Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak Berlakukan PPKM Skala Mikro Di 6 Kabupaten, Wilkum-Nya

BERBAGI

MEDAN – Dimasa pandemi Covid -19, Kapolda Sumut Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak, perketat Penerapan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala Mikro di 6 Wilayah dan Kabupaten yang ada di Sumatera Utara.

Adapun langkah itu disampaikannya untuk memutus mata rantai serta penyebaran dan klaster baru Covid-19 di Sumatera Utara. Provinsi Sumut merupakan bagian dari 12 wilayah di Indonesia yang mendapat perluasan Penerapan PPKM mikro yang didasari Instruksi Mendagri Nomor 6 tahun 2021” ungkap Kapolda Sumut, Pada hari Jumat (19/3/2021).

Adapun Aturan berupa pembatasan seperti :”Kegiatan perkantoran atau Work From Office (WFO) sebesar 50 persen, makan di restoran dibatasi 50 persen dengan memperbolehkan layanan pesan antar dan fasilitas umum dibatasi maksimal 50 persen. Penetapan Pemberlakuan Penerapan Kegiatan Masyarakat sekala Mikro juga didasari surat keputusan Gubernur Sumut kepada 6 kota dan Kabupaten yang meliputi Kota medan, Binjai, Pematangsiantar, Simalungun dan Langkat”.

Selain Pengetatan Penerapan PPKM Mikro, Panca Putra memerintahkan :”Polda Sumut beserta jajaran bersinergi dengan TNI dan satgas covid Daerah untuk terus gencar melaksanakan Operasi Yustisi guna meningkatkan kedisplinan masyarakat dalam protokol kesehatan (Prokes) seperti Penggunaan Masker, Tidak berkerumun, Pembatasan Jam Operasional Tempat Hiburan, Rumah makan dan Restoran, Displin itu kuncinya, Kita akan lakukan pengawasan dan Operasi Yusitisi setiap hari di zona yang berdasarkan hasil Maping Polda Sumut dan Satgas Covid-19 masih merah,” paparnya.

Kapolda Sumut menambahkan lagi :“Oleh karena itu, masyarakat dapat mematuhi himbauan Pemerintah, Baik Pemerintah Pusat ataupun Pemerintah Daerah agar covid 19 segera berlalu, terus budayakan menggunakan masker saat beraktifitas di luar rumah, mencuci tangan dan menjaga jarak serta menghindari kerumunan, kita Ingin masyarakat sumut dan perekonomiannya pulih”tutupnya.

(Nando Sagala)